19 Januari 2011

Zat Besi Dalam Program Diet


PELANGSING TUBUH - Tubuh langsing dan sehat adalah dambaan setiap wanita. Karena itu, wajar jika obat-obatan dan perawatan pelangsing tubuh laris manis di pasaran.

Diet dan program pelangsing tubuh, bukanlah hal yg dilarang, tapi harus dilakukan dgn benar dan memperhatikan asupan nutrisi selain melakukan olahraga teratur. Sebuah uji laboratorium menunjukkan bahwa dgn asupan zat besi cukup selama melakukan pelangsing tubuh, metabolisme tubuh akan berlangsung cepat, yg berarti kalori akan lebih cepat terbakar sehingga berat badan lebih cepat turun.

Zat besi dalam darah merupakan ”agen pengangkut” oksigen dari paru-paru ke seluruh tubuh dan sangat dibutuhkan bagi kaum perempuan, terutama saat datang bulan dan hamil. Seorang perempuan usia 19–54 tahun membutuhkan asupan zat besi sekitar 12–16 miligram, sementara perempuan hamil diwajibkan mengonsumsi 10–20 miligram zat besi.

Perempuan usia di atas 54 tahun, sebaiknya mengonsumsi 5–7 miligram zat besi setiap harinya. Lalu, bagaimana cara mempertahankan suplai zat besi dalam tubuh? Jangan khawatir, zat besi tidak hanya terkandung dalam bayam, tetapi juga di beberapa jenis buah dan sayuran.

Jika Anda melakukan diet rendah karbohidrat dan mengganti nasi dgn kentang, sebaiknya konsumsi kentang bersama kulitnya, tentu setelah dicuci bersih. Kulit kentang yg tipis sebenarnya banyak mengandung zat besi dibandingkan daging kentangnya. Adapun, jika karbohidrat utama Anda datang dari roti, sebaiknya pilih roti gandum (whole wheat bread). Roti gandum mengandung serat tinggi, antioksidan, fitoestrogen untuk mencegah penyakit jantung dan kanker, vitamin, mineral, serta zat besi.

Teh sebenarnya merupakan minuman yg baik untuk diet, terutama jika teh yg Anda konsumsi adalah teh hijau atau teh hitam. Namun untuk tetap menjaga suplai zat besi dalam tubuh, hindari terlalu banyak mengonsumsi teh, karena kandungan tanin di dalam teh merupakan penghambat penyerapan zat besi.

Menjaga suplai zat besi dalam program diet, sebaiknya jangan menghindari daging, karena daging banyak mengandung zat besi. Daging sapi, ayam, dan ikan, begitu pun jeroan seperti hati, jantung, dan ginjal, menyimpan segudang zat besi yg dibutuhkan tubuh Anda. Kuncinya hanya satu, makan dalam porsi cukup. Namun jika Anda memilih menghindari daging merah, asupan zat besi juga bisa Anda dapatkan dari tiram/kerang. Bukan hanya dikenal sebagai makanan pendorong gairah seksual, tiram kaya zat besi dgn kandungan 4,7 miligram zat besi per gramnya.

Selain bayam, gudang zat besi adalah kacang-kacangan. Mengonsumsi kacang-kacangan seperti kacang polong, kedelai, dan buncis mengandung cukup banyak zat besi, selain tinggi protein. Seratus gram kacang mengandung protein antara 8–17 persen, zat besi (1–5 mg) dan kalsium (14–102 mg). Jika Anda tidak suka kacang kedelai dalam bentuk aslinya, konsumsi saja produk olahannya, seperti tahu atau tempe yg dalam setiap 100 gramnya mengandung 2,5 miligram zat besi. Selain itu, Anda juga harus rajin mengonsumsi buah yg mengandung vitamin C dan zat besi, seperti buah prune, apel juga pepaya.

Nah, selamat berdiet

Sumber: lifestyle.okezone.com

Temukan Info Lain Seputar Pelangsing Tubuh

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar