25 Agustus 2010

Mengenali Makanan Berbahaya

Penyakit bawaan makanan, biasa disebut "keracunan makanan," disebabkan oleh bakteri, racun, virus, parasit, dan prion. Sekitar 7 juta orang meninggal karena keracunan makanan setiap tahun, dengan sekitar 10 kali lebih menderita dari versi non-fatal banyak [61] Dua faktor yang paling umum yang menyebabkan kasus penyakit bawaan makanan bakteri. Adalah kontaminasi silang yang siap saji makanan dari makanan mentah lainnya dan kontrol suhu yang tidak benar. Kurang umum, efek samping akut juga dapat terjadi jika makanan kontaminasi kimia terjadi, misalnya dari penyimpanan yang tidak benar, atau penggunaan non-makanan grade sabun dan desinfektan. Makanan juga dapat dicampur dengan rentang yang sangat luas artikel (dikenal sebagai benda asing) selama pertanian, manufaktur, memasak, pengemasan, distribusi atau penjualan. Benda asing ini dapat mencakup hama atau kotoran mereka, rambut, puntung rokok, serpihan kayu, dan segala macam kontaminan lainnya. Hal ini dimungkinkan untuk jenis makanan tertentu menjadi terkontaminasi jika disimpan atau disajikan dalam sebuah wadah yang tidak aman, seperti pot keramik dengan glasir timah berbasis.
Analisis Hazard dan Control Points Kritis (HACCP) Flowchart

Keracunan makanan telah diakui sebagai penyakit manusia sejak sedini Hippocrates Penjualan tengik, terkontaminasi atau. Dicampur makanan biasa sampai pengenalan kebersihan, pendinginan, dan kontrol kutu pada abad ke-19. Penemuan teknik untuk membunuh bakteri menggunakan panas dan studi mikrobiologi lainnya oleh para ilmuwan seperti Louis Pasteur memberikan kontribusi terhadap standar sanitasi modern yang di mana-mana di negara-negara berkembang hari ini. Ini kemudian didukung oleh karya Justus von Liebig, yang menyebabkan perkembangan penyimpanan makanan modern dan metode pengawetan makanan Dalam beberapa tahun terakhir lebih, pemahaman yang lebih besar dari penyebab penyakit karena makanan telah menyebabkan pembangunan. pendekatan yang lebih sistematis seperti Analisis Bahaya dan Critical Control Point (HACCP), yang dapat mengidentifikasi dan menghilangkan banyak risiko.

langkah-langkah yang disarankan untuk memastikan keamanan pangan termasuk mempertahankan daerah persiapan bersih dengan makanan dari berbagai jenis tetap terpisah, memastikan suhu memasak yang memadai, dan pendingin makanan segera setelah memasak.

Makanan dan minuman yang mudah merusak, seperti daging, susu dan makanan laut, harus siap dengan cara tertentu agar tidak mencemari orang-orang yang mereka siap. Dengan demikian, aturan umum praktis adalah bahwa makanan yang dingin (seperti produk susu) harus disimpan makanan dingin dan panas (seperti sup) harus terus panas sampai penyimpanan. Dingin daging, seperti ayam, yang akan dimasak tidak harus ditempatkan pada suhu ruang untuk pencairan, dengan risiko pertumbuhan bakteri berbahaya, seperti salmonella atau E. coli.

Sumber: Alih bahasa dari en.wikipedia.org

Lihat Juga : Japanese food

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar